Beranda » Seni Budaya » Muasal Tarian Dolo Dolo
Lingkaran tarian dolo dolo karena para peserta memegang tangan membentuk lingkara penuh. Foto diambil saat pesta kacang di Kampung Adat Lewohala di Ile Ape Lembata (foto: sandro)
Lingkaran tarian dolo dolo karena para peserta memegang tangan membentuk lingkara penuh. Foto diambil saat pesta kacang di Kampung Adat Lewohala di Ile Ape Lembata (foto: sandro)

Muasal Tarian Dolo Dolo

WEEKLYLINE.NET_ Tarian dolo-dolo berkembang dari tarian yang lebih tua, yang disebut Banama.

Flores Timur dan Lembata menyebutkan dirinya sebagai orang Lamaholot. Keduanya berada di provinsi NTT yang terletak di ujung Timur pulau Flores.

Masyarakat dari dua Kabupaten ini menyebut diri mereka sebagai orang Lamaholot, dengan bahasa khasnya juga Lamaholot. Lamaholot adalah sebuah kata bahasa asli dari Flores Timur termasuk Lembata, Alor, Adonara dan Solor. Salah satu kebudayaan Flores Timur yaitu tarian dolo-dolo. Tarian Dolo Dolo identik dengan Lamaholot.

Tarian dolo biasanya dibawakan dengan nyanyian dolo. Dolo termasuk salah satu tarian yang populer bagi masyarakat Flores Timur, Lembata, Adonara, Solor dan Alor dikategorikan sebagai tarian massal yang dapat diikuti oleh massa rakyat dari semua kalangan.

Namun dolo sangat menonjol bagi muda mudi sebagai arena perjumpaan untuk membangun persahabatan, termasuk untuk menemukan jodoh dan menjalin cinta dua sejoli.

Kata dolo yang kita kenal selama ini, bermula dari kata dola, yakni paduan nada do dan nada la dalam sistem solmisasi sebagai standar bunyi atau nada awal untuk menyampaikan syair atau pantun.

Spontan muncul seorang pelaku melantunkan nada awal ini, dan disambut pelaku pelaku lainnya dengan nada ini dijadikan pegangan standar dalam refrein dan berbalas pantun.

Masyarakat Flores Timur meyakini bahwa mereka terdiri dari beberapa suku, yakni Suku asli adalah Suku Ile Jadi, yang lahir dari Gunung Ile Mandiri, dengan leluhurnya adalah Wato Wele dan Lia Nurat. Namun diyakini bahwa saat suku ini lahir, sudah ada juga suku Paji yang dianggap merupakan keturunan dari manusia gaib (mata mere). Keturunan Ile Jadi ini nantinya akan menjadi suku Demon, yang akan menjadi lawan suku Paji.

Suku imigran adalah pertama adalah suku Tena Mau yaitu pendatang yang bersal dari Indonesia bagian Timur yang tiba di Flores Timur akibat perahu (tena) mereka terdampar (mau). Termasuk di dalamnya orang-orang Kroko Puken dan orang-orang Seram Goran. Kroko Puken diaggap berasal dari pulau Lapan Batang (Lembata), sebuah pulau yang dipercaya telah tenggelam di dasar laut, dan terletak di antara pulau Adonara dan Lembata. Kedua adalah suku Sina Jawa yang berasal dari Indonesia bagian Barat.

Silsilah sejarah ini selalu diceritakan secara turun temurun dari orang tua ke anak, anak ke cucu dan seterusnya. Hal ini menjadi sastra lisan dengan tinggkat mutu yang sangat tinggi. Biasanya sastra tutur ini disampaikann dalam berbagai bentuk puisi, pantun, syair, nyanyian-nyanyian pantun ataupun legenda.

Dalam masyarakat agraris termasuk Orang Lamaholot, segala hal dirayakan secara bersama-sama. Kegembiraan, syukur, kesedihan, kepahitan hidup, pernikahan dan seterusnya. Puncak tertinggi dari ritual adat adalah perayaan bersama, doa bersama, yang hampir selalu diwujudkan dalam bentuk tandak.

Hal ini kemudian melahirkan tandak dolo-dolo. Tarian dolo-dolo berkembang dari tarian yang lebih tua, yang disebut Banama : tarian yang dipentaskan sebagai syukur atas panen. Tarian ini semakin punah setelah semangat dan ritmenya bertransformasi ke dalam tarian dolo-dolo.

Karena dalam tarian dolo-dolo gerakan kaki yang melangkah dalam bentuk langkah dua-dua (dua ke depan, dua ke belakang, dua ke samping), gerakan kaki yang lincah ini menghasilkan syncope pada ketukan, sehingga musik dolo-dolo selalu berirama 2/4.

Dolo-dolo diiringi oleh gendang atau gong. Pada keadaan lain orang sering menggunakan alat musik lain seperti gitar, biola, ukulele, bas dengan Gendang adalah alat musik utamanya dan penentu ketukan atau penanda irama.

Ada berbagai bentuk pukulan untuk dolo-dolo yang makin lama makin berkembang sesuai eksplorasi dan kreativitass pemusik yang juga berkembang. Semua bentuk pukulan selalu berpatokan pada pukulan dasar berikut: (2/4) //X.X/X.X/X.X// jika menggunakan satu gendang, atau ditambah dengan (2/4)//Xxx.X/Xxx.X/Xxx.X// jika gendang kedua, atau ditambah dengan (2/4)//X./X X/X./XX// jika menggunakan gendang ketiga. Biasanya ketiganya digabungkan, atau dimainkan salah satunya, atau kolaborasi dua-dua.

Pada saat ini agak susah menelusuri tangga nada asli yang dipakai dalam dolo-dolo, karena perjumpaan yang begitu lama dan intens dengan budaya luar menyebabkan tangga nada yang dipakai selalu diatonis. Tapi ada kekhususan di sini.

Dalam bentuk yang lebih tua, nada finalisnya adalah 3 (mi), seperti bentuk tangga nada frigis dalam musik gregrorian. Nada finalis 1(do) baru ada dalam bentuk yang lebih modern.

Menjadi kekhasan adalah adanya cengkokkan, yang menjadikan lagu dolo-dolo sangat indah dan khas. Cengkokkan terutama terjadi di akhir kalimat syair, atau ketika ada not yang di-drible secara berulang.

Berikut contoh lampirkan sala satu pantun dolo-dolo yang sering mengiringi tarian dolo-dolo. Dengan judul LUIE

Ulangan (Refren):

lui e…. lui e…. benedita sepia lenggang tangan
lui e…. lui e…. benedita sepia lenggang tangan
oa oa e.. le le… mari mari beta endo
oa oa e.. le le… mari mari beta endo

solo:

kata ikan ikan mata kena
kata ganto ganto ujong bale
kata no mata so tekena
kata hati hati bulu bale

kata padi padi hatu ble
kata rega rega tiga suku
anta oa maso dalam bile
untuk serewi serewi bapa suku

kata mandi mandi ae kongga
kata tako tako malaria
kata no orang punya soba
kata jangan jangan jemberia

kata ae ae kebo kebo
kata turon turon raba ketang
kata oa jangan sebo sebo
kata tunggu tunggu eso petang

Tarian ini melambangkan nilai-nilai persahabatan dan seringkali dimanfaatkan oleh kaum muda untuk mencari pasanga. Tarian ini biasanya dimainkan oleh para generasi muda pada waktu-waktu tertentu, misalnya acara syukuran, pada malam bulan purnama dan lain lain. Dalam tarian ini (siapa saja boleh mengikuti tarian ini) akan saling mentautkan jari kelingking dan membentuk lingkaran.

Jika peserta banyak, lingkaran bisa terdiri dari tigalapis atau lebih. Para peserta akan saling melantunkan pantun dan saling berbalasan.

Tarian ini akan berakhir jika sudah tidak ada lagi peserta yang bisa membalas pantun yang dinyanyikan oleh peserta lainya. Selama masih bisa berbalas-balas, tarian ini tidak akan berakhir.

Tarian ini juga biasanya dibawakan pada saat musim panen. Biasanya semalam suntuk masyarakat Flores Timur larut dalam kekgembiraan tarian dolo untuk menyukuri hasil panen yang diperoleh. (sandrowangak)

3 Tanggapan

  1. Waoo… Terima kasi share infonya…

    Klo ad yg punya link lagu

    ” lui e…. lui e…. benedita sepia lenggang tangan
    lui e…. lui e…. benedita sepia lenggang tangan
    oa oa e.. le le… mari mari beta endo
    oa oa e.. le le… mari mari beta endo”

    Mohon infonya. Terma ksi

  2. Terima kasih Infromasinya Bung…
    Info ini Sangat membantu

  3. Fany Benediktha

    lui e…. lui e…. benedita sepia lenggang tangan
    lui e…. lui e…. benedita sepia lenggang tangan
    oa oa e.. le le… mari mari beta endo
    oa oa e.. le le… mari mari beta endo
    Arti dari lirik itu apa ya??

    Terima kasih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *