Beranda » Seni Budaya » Menggugat Etika dan Kinerja Guru di Adonara
ilustrasi
Ilustrasi

Menggugat Etika dan Kinerja Guru di Adonara

WEEKLYLINE.NET – Mengawali semester genap Tahun Pelajaran 2016-2017 SMA Negeri Adonara Tengah gelar seminar sehari tentang pendidikan, seminar pendidikan ini dilaksanakan awal Januari 2017 lalu.

Bertempat di Aula Pastoran Paroki Lite, kegiatan ini dihadiri Camat Adonara tengah sebagai kepala wilayah dan para peserta seminar yang terdiri dari Kepala sekolah dan guru-guru dan Ketua Komite utusan dari beberapa lembaga pendidikan di wilayah Adonara Tengah serta Kepala desa se-Kecamatan Adonara tengah hadir juga Asy’ari Hidayah Hanafi, S.Pd Koordinator AGUPENA wilayah Adonara Barat Adonara Tengah dan Wotan Ulumado.

Kegiatan seminar ini bertema “MELAUI BUDAYA KERJA KITA TINGKATKAN KINERJA GURU” dengan nara sumber Drs. Hendrikus Notan Ola, Pengawas Sekolah Menengah Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga Kabupaten Flores Timur dan Dr. Boli Sabon Max, SH, M.Hum Dosen Fakultas Hukum Universitas Katolik Atmajaya Jakarta, serta dipandu oleh moderator Aloysius Boli Rimo S.Ag. guru pada SMA Negeri Adonara Tengah.

Disela pemaparan materinya Drs. Hendrikus Notan Ola mengatakan bahwa menurut pengamatannya sebagai seorang pengawas yang juga bertugas diwilayah ini bahwa Bapak, Ibu Guru diwilayah ini telah mengarah ke budaya kerja dan kinerja yang profesional.

“Guru tak perlu menegur anak, tapi cukup dengan memberikan teladan kepada peserta didik, karena guru ideal itu memiliki kejujuran dan integritas,” Ungkap Nootan Ola.

Asy’ari Hidayah Hanafi, S.Pd berpendapat Geliat iklim ilmiah diwilayah Adonara tengah semakin terasa, hal ini terlihat terbukti dengan terlaksananya seminar pendidikan oleh beberapa lembaga ppendidikan.

Hanafi mengharapkan agar kegiatan serupa terus digalakan diwilayah ini demi peningkatan kapasitas guru sebagai pendidik sembari menyampaiakn profisiat kepada SMA Negeri Adonara Tengah yang walau baru berumur setahun sejak dinegrikan pada 23 Desember 2015 tetapi telah menyelenggarakan kegiatan yang mampu menghadirkan para stakeholder diwilayah ini.

Maksimus Mamung Gesi, S.Pd Kepala Sekolah SMA Negeri Adonara Tengah dalam sambutannya sebagai penanggung jawab kegiatan seminar menyampaikan bahwa hari ini kegiatan seminar hari ini merupakan peristiwa penting dalam dunia pendidikan khususnya untuk Wilayah Adonara Tengah, karena dengan pendidikan manusia akan menrubah kualitas kehidupan, dari kehidupan yang sederhana menjadi lebih baik.

Guru hari ini tengah digugat, apakah kinerja kita selama ini sudah baik ?, hal ini menjadi refleksi kita dalam tugas kemanusiaan ini, kita harus menerjang halangan dan rintangan demi kemajuan agar hidup ini menjadi bermakna.

Camat Adonara Tengah Kia Sanga Fransiskus dalam sambutan membuka acara seminar mengatakan Sebagaimana amanat undang-undang bahwa pendidikan merupakan upaya untuk mencercaskan kehidupan bangsa.

Melalui pendidikan kita meningkatkan kualitas sumberdaya manusia, bangsa ini dapat disegani oleh negara lain jika kualitas pendidikan telah menjadi prioritas.

Peraturan mentri pendidikan bahwa pendidikan minimal seorang guru adalah S 1 / D IV. Kia Sanga juga mengingatkan bahwa kebiasaan masyarakat kita lebih mementingkan urusan adat istiadat dengan biaya tinggi sehingga persoalan pendidikan sering kita abaikan.

Mari kita minimalisir segala potensi konflik di wilayah kita, karena jika berada dalam konflik maka urusan peningkatan pendidikan akan terhambat dan hal itu membawa efek negatif pada perkembangan generasi kedepan. Kepada guru dan para peserta seminar camat Adonara Tengah ini menginatkan bahwa Jika kita tidak melaksanakan tugas dengan baik sesuai dengan tupoksi kita maka kita akan mendapatkan punisment.

Dr. Boli Sabon Max, SH, M.Hum sebagai nara sumber utama dalam pemaparan materinya dengan dengan judul “Etika Kerja dan Karya Orang Lamaholot” mengutip UU Nomor. 14 Tahun 2005 pasal 1.1 berbunyi Guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai dan mengevaluasi peseta didik pada pendidikan usia dini, jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah. Oleh karena itu status dan roles seorang guru adalah mengubah sikap dan prilaku peserta didik untuk bertumbuh dan berkembang dari individu menuju pribadi dan kepribadian yang memiliki self skill, jujur, disiplin, bertanggung jawab, serta memiliki komitmen dan integritas yang kuat.***

Asy’ari Hidayah Hanafi
Anggota AGUPENA Flores Timur
arytoekan@gmail.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *